Syekh Muhammad Ba'udhon dan Masjid Sahl

Oleh: Muhammad Yusuf (mahasiswa tingkat dua universitas al-Ahgaff)



    Tepat pada tanggal 16 Oktober 2018 mendung menyelimuti langit di bumi Tarim. Kala itu waktu menunjukkan pukul 17.00 KSA, aku baru tersadar dari mimpi tidur siangku. Bergegaslah aku untuk mandi lalu menuju masjid Sahl yang memang ini adalah kegiatan rutinku untuk sholat berjama’ah disana sembari menghafalkan ayat-ayat suci al qur’an.

        Di masjid Sahl yang menjadi imam sholat berjama’ah lima waktu adalah beliau syekh Muhammad Bau’dhzon yang merupakan mudarris atau dosen di universitas al Ahgaff. Beliau tidak setiap hari mengimami di masjid itu karena memang selain mengajar di kuliah al Ahgaff, beliau mengajar juga di ribath Tareem pada waktu ba’da maghrib hingga sekitar jam 20.00 KSA.

    Beliau adalah sosok mudarris yang hebat dan terkenal dengan kalam manis beliau ketika mengajar di kelas yaitu:

بغيت الرجال في الدين محافظة على أمور:
-الصدق
-الأمانة
-العفة
-وصلوات الخمس بالجماعة
بتكون الرجل بمعنى الكلمة.

Kebanyakan mudarris atau guru di kota Tareem ataupun luar kota hingga seluruh negara yang memang datang ke kota ini untuk menimba ilmu syariah adalah murid beliau, karena memang beliau mengambil ilmu bersama syekh Khotib (mufti Tarim) kepada syekh Fadhol Bafadhol yang merupakan ahli dalam fiqh terutama dalam mendalami kitab Minhajut tholibin karangan Imam Nawawi.

Namun tak jarang beliau menunjukkan sisi kehumorisannya dalam mengajar ketika di qo’ah (kelas), seperti setelah mengoreksi kertas ujian milik mahasiswa al Ahgaff lalu beliau tidak puas akan hasilnya dan beliau berkata: “Kalian ini tidak mencerminkan tholib jami’ah tapi tholib mi’lamah (taman kanak-kanak)”. Sambil tersenyum beliau berkata demikian.

    Banyak hikmah yang bisa diambil dari beliau, contohnya adalah cerita dari salah satu murid beliau yang sudah masyhur di Indonesia yaitu Buya Yahya pengasuh yayasan Al Bahjah yang berpusat di Cirebon mengatakan “Ketika awal bulan tiba, saya jalan-jalan naik mobil, dan ketika saya melihat syekh Muhammad Bau’dhzon berjalan kaki saya mencoba menghampiri beliau dan mengajaknya naik mobil bersama, tapi beliau tidak mau.” Memang tawadhu’nya beliau luar biasa, padahal setahu al faqir kuliah al Ahgaff dahulunya berada di dekat daerah Hawi dan jarak antara rumah beliau yang dekat dengan masjid Sahl dari sana sekitar 2 km lebih.

    Usai sholat isya’ berjama’ah aku tidak langsung bergegas pulang, karena memang malam itu adalah malam selasa dan waktunya beliau menerangkan makna dan istinbat hukum dari hadist yang dibacakan salah seorang jama’ah disitu. Hal ini memang menjadi kegiatan mingguan di masjid Sahl, dan tidak sedikit dari para jama’ah adalah tholib beliau dari universitas al Ahgaff sendiri.

    Setelah pengajian selesai beliau tidak sungkan-sungkan menjawab pertanyaan dari tholib tentang musykilahnya di pelajaran kuliah ataupun jama’ah lain tentang kemusykilannya dalam menghadapi suatu masalah yang berhubungan dengan masalah syar’i. Bahkan sebagian tholib sengaja menyempatkan waktunya untuk berjama’ah sholat subuh di masjid Sahl, setelah itu mereka menanyakan apa saja yang belum dipahami pada waktu dars di kuliah.

    Saya sangat senang diajar beliau dan semoga beliau dipanjangkan umurnya dan selalu diberkati kesehatan. Dan moga juga kita mendapat ilmu yang barokah dan bermafa’at di dunia dan akhirat dari beliau. Amin..

Post a comment

0 Comments